Kata-Kata yang Menyembuhkan (Jawa Pos 9/9/08)

oleh dr. M. Yusuf Suseno

“Pak, tidak ada yang sungguh-sungguh aman di dunia kedokteran. Resiko komplikasi, termasuk kematian selalu ada, meski cuma 0,1 %. Sayangnya, tak ada ramalan yang sungguh-sungguh akurat. Meski Bapak terlihat cukup siap, kejadian yang menimpa satu dari 1000 pasien itu bisa saja terjadi. Namun saya berjanji, saya akan melakukan yang terbaik untuk Bapak. Semua anggota tim medis di rumah sakit ini siap mendukung kelancaran prosedur itu. Bagaimana, apakah Bapak tetap bersedia?”

Kalimat itu terasa asing di sini. Entah kenapa. Mungkin itu sebabnya rumah sakit di luar negeri dipenuhi pasien Indonesia. Mungkin karena mereka di sana berbicara banyak, sedang kita terlalu sibuk dan hemat kata-kata.

Dalam kejadian komplikasi yang mengakibatkan kematian Lia, seorang pasien yang meninggal pasca sebuah prosedur di sebuah rumah sakit Pemerintah, seorang dokter senior dengan hati besar mengakui kekurangan sistem medis di Indonesia. Beliau menyatakan bahwa tim medis sebenarnya wajib memberikan informasi mengenai kondisi pasien kepada keluarganya secara detail. Informasi itu harus dijelaskan dalam bahasa sederhana yang dimengerti keluarga pasien. ”Itu sudah jadi tugas tim medis ketika menangani pasien,” ucapnya. ”Di situlah letak kesenjangan informasi dalam kasus Lia.”(Jawa Pos 6/9/08)

Padahal tidak hanya sekedar informasi. Satu hari Wapres Jusuf Kalla berkomentar tentang pelayanan kesehatan di Indonesia. “Pasti bukan karena otak yang berbeda, tetapi pelayanan dan kemampuan merebut kepercayaan pasien. Kita kalah senyum dengan mereka.”(Jawa Pos 23/5/08)

Seorang dokter dari Inggris, S.G Jeffs, puluhan tahun lalu menulis hal mendasar yang seharusnya terus ditekankan para dosen di Fakultas Kedokteran pada murid-muridnya. “Nobody is another case of…… You have no cases. You have patients who are human beings with feelings and emotions who often have a greater dignity and self-respect than you possess yourself.” Kalimat yang aneh. Sebagian bahkan mungkin berpikir, harga diri yang lebih besar?! Ah, siapa pula yang masih berbicara tentang hal itu dalam dunia yang tergesa, dengan sistem kapitalisme yang tak ramah pula? Baca lebih lanjut