Belajar Menjadi Daun

“Saya lagi nungguin suami Dok,”ujarnya pelan. Wajah manis perempuan duapuluhan tahun itu tampak kusut dengan mata cekung bergurat lelah. Sudah hampir seminggu sang suami, seorang sarjana lulusan perguruan tinggi ternama di Surabaya tak sadarkan diri dan dirawat di rumah sakit. Selain gadis muda itu, sebut saja dia Ida, tak ada seorangpun anggota keluarga lain yang mau menjenguk.
“Saya memang sendiri,” suaranya melirih. Matanya indahnya membasah saat bercerita tentang kondisi suaminya yang tanpa pernah mereka ketahui ternyata telah mencapai tahap akhir perjalanan AIDS.
“Dia baru saja lulus saat kami menikah 2 tahun lalu, dan saya tahu kalau dia bekas pemakai narkoba. Tapi saya mencintainya.” Kalimat terakhir itu membuatnya tersenyum.

Suami Ida tidak sendiri. Ada puluhan pasien AIDS yang juga dirawat di sebuah rumah sakit pemerintah di Surabaya, dan sebagian besar ada di tahap akhir perjalanan AIDS. “Selama ini suami saya sehat-sehat saja. Badannya memang agak kurus, dan sebulan ini sering sekali diare. Tapi tak ada keluhan lain. Seminggu yang lalu, tiba-tiba dia tak sadarkan diri di kantor, dan dari hasil scanning kepala ternyata ada infeksi toksoplasma di otak. Dokter curiga ia kena HIV. Dan hasil tesnya memang positif.” Bagaimana denganmu Ida? Perempuan 22 tahun ini menjawab dengan napas tertahan,”Saya juga positif.” Baca lebih lanjut

Serangan Jantung, Setelah Liburan Akhir Tahun Usai(Suara Pembaruan 7/1/07-thanks utk mbak oya..)

oleh dr. M. Yusuf Suseno

Bersyukurlah kalau Anda bisa selamat melewati liburan Natal dan Tahun Baru kemarin. Karena menurut penelitian dokter Philips yang dimuat Circulation 2004 ternyata puncak kematian di Amerika akibat kelainan jantung ada di hari istimewa umat kristiani ini, yakni Natal dan Tahun baru.

Tapi penyebabnya jelas bukan karena semata-mata tanggal 25 Desember dan 1 Januari. Buktinya adalah pola serangan jantung di negara-negara yang berpenduduk muslim. Penelitian dari Kuwait yang dipublikasikan dalam European Journal of Epidemiology bulan Maret 2006 menghasilkan data kalau angka serangan jantung di hari-hari sekitar hari Idul Fitri di sana pun meningkat tajam. Nah, bagaimana dengan liburan akhir tahun 2006 lalu di Indonesia, dimana ada Natal, Idul Adha, dan Tahun Baru? Kalau saja dilakukan pendataan yang baik, mungkin saja terjadi peningkatan serangan jantung di Indonesia.

Pertanyaannya adalah, mengapa justru di saat hari raya dan liburan serangan jantung meningkat? Baca lebih lanjut

Pingsan, Jangan Dianggap Remeh!(SUARA PEMBARUAN 10/12/2006)

oleh dr. M. Yusuf Suseno

Anda pernah pingsan? Hati-hati. Menurut sebuah studi, seseorang yang pernah mengalami episode pingsan memiliki resiko kematian akibat serangan jantung 1,3 kali lipat dari yang tidak pernah pingsan. Sedangkan apabila riwayat pingsan tersebut benar-benar karena kelainan jantung maka peningkatan risiko kematian dalam satu tahun mendatang meningkat 2 kali lipat! Nah, sekarang Anda boleh menebak, kira-kira apa komentar kebanyakan orang ketika mendengar teman sekantor digosipkan pingsan saat hendak berangkat kerja pada pagi hari?

Lima dari 10 orang mengatakan, ia pingsan karena belum sarapan alias lapar, kurang tidur, dan kecapekan. Sebagian yang lain mengira itu hanya taktik untuk mencari perhatian suaminya yang sudah lama pisah ranjang.

Satu orang berpikir bahwa itu akibat salah minum obat tidur. Dua orang terakhir mengatakan kalau itu gejala lemah jantung. Jadi hampir sebagian besar tidak memikirkan kelainan jantung sebagai masalah utama. Bagaimana menurut Anda?

Mungkin memang Andalah yang benar. Lho, kok bisa? Baca lebih lanjut

Yayasan Jantung Indonesia Itu Apa Dok?(Juara 3 Lomba Tulis Artikel HUT YJI ke-25 tahun 2006)

Seorang Bapak berusia 45 tahun, sebut saja Pak Sukur, memang sangat bersyukur karena berhasil bertahan dari sebuah serangan jantung yang luas. Pada hari kelima opname di sebuah rumah sakit pemerintah tempat saya belajar dan bekerja ia bertanya, “Dok, adakah orang yang bernasib sama seperti saya, dan tetap bahagia?” Pertanyaan itu menghentak hati. Membuat saya ikut bertanya, ketika ia pulang, dengan siapa ia akan berbagi?

Seorang dokter yang baik selalu ingin pasiennya sembuh. Itu tak terbantahkan. Tapi apakah masalah berhenti setelah sang pasien pulang dari rumah sakit, selamat dari serangkaian peristiwa buruk yang menghempas semangat? Tentu saja tidak. Pasien membutuhkan lingkungan dan tempat berbincang. Pasien membutuhkan tempat berteduh dari kegalauan hati. Karena ada satu hal yang tidak bisa diberikan oleh seorang dokter, perasaan senasib. Baca lebih lanjut