EKG = Eh Kok Gampang.

Hari ini saya kembali mengajar EKG utk PERKI. Sudah berapa lama tidak.

Dan setelah lebih dari sepuluh tahun saya menulis di blog ini, tak pernah saya menggunakan blog ini untuk urusan2 pekerjaan. Tapi demi janji saya pada teman-teman kursus EKG PERKI Semarang angkatan ini, maka hari ini saya akan mengupload slide presentasi saya di blog ini. Mungkin sekitar sebulan lamanya. Setelah itu postingan ini akan masuk dalam memori belaka.

Dan jika ada teman-teman yang berkenan mendaftar kursus EKG gratis silakan comment dan beri saya alamat email. Nanti akan ada yang menghubungi. Insha Allah.

Semoga bermanfaat..

Here the link..

Kebahagiaan Itu Linier

Percaya atau tidak.

Kebahagiaan kita sebenarnya bersifat linier. Datar. Sebelum dan sesudah pergi. Sebelum dan sesudah mencapai sesuatu, seseorang, apapun. Sesaat seperti bertambah dan naik. Tapi pada akhirnya grafik itu akan turun lagi. Kembali datar.

Percaya atau tidak, kebahagiaan itu linier.

Dan sebenarnya tak perlu mendaki puncak 10 gunung dan menjadi dokter spesialis jantung dengan ratusan pasien untuk bertemu pada kalimat ini.

Karena agama sudah bilang, kebahagiaan, ketenangan hati itu hanya pada ingatan akan Allah semata. Itu saja.

Bukan bersandar pada sesuatu, seseorang, atau apapun.

Silakan mendengar saya membacanya di sini.

Batas

Di Surabaya. Malam-malam. Mendengarkan Olafur Arnalds.
Tiba-tiba bungsuku Angin berkata,”Pak, baca puisi Pak. Yang New York.” Kata New York tak bisa kudengar dengan jelas. Baru kumengerti ketika kakaknya menerjemahkan untukku. Lantas diteriakinya sang kakak saat tak berhasil juga ia temukan buku itu.
“Ini Pak. Ini saja.” Disodorkannya puisi ini. Batas. Karya M Aan Manshur.
Ia duduk menggelesot di bawah meja saat aku membacanya. Silakan mendengarkannya di sini.

Pagi yang Berhujan

Pagi ini berhujan. Aku di rumah Bapak Ibu Ngaliyan. Sendiri saja. Mau ke RS rasanya entah. Aku tengah merasa asing dengan tempat kerjaku. Mungkin memang aku ini alien di tengah manusia-manusia normal.

Dan aku jadi kangen pada gunung-gunung dingin yang pernah kudaki. Gunung yang kedinginan dan kesepian. Dingin sepi yang membuat aku sadar akan rapuh fananya hidup.

Kurasa, sudah waktunya aku kembali.

Pagi ini sudah kubaca sajak M Aan Mansur. Akhirnya Kau Hilang. Sekadar menjaga kewarasanku. Ini linknya.

Satu Sore di Roma

Sambil menunggu bis di halte Veneto. Dekat Hardrock Roma. Bis nomor 160. Tak kunjung tiba. Seorang perempuan Eropa memandangku dari sudut mata. Cahaya matahari sore suam-suam di kulitnya.

Bis nomor 160 datang dari kejauhan. Riuh manusia turun. Aku menunggu. Bergegas.

Di atas bis. Kulihat manusia-manusia. Asing. Tak kenal. Tak menyapa. Di balik kaca ada seorang perempuan bersepatu merah. Berbaju lusuh. Tatapan kosong. Takut. Mungkin perempuan itu merasa sendiri di sini. Atau ia takut pada kematian yang entah menunggu di mana. Menyergap diam-diam. Pengkhianat yang pasti dinanti.

Sampai dekat hotel, aku berhenti. Sebentar. Ada yang berbeda. Persis di sebelah hotel memang sebuah gereja. Dindingnya coklat. Tampak tua dan sunyi. Gereja itu bertaman tak terawat di sampingnya, bisa kulihat dari kamarku. 

Sore itu ada banyak orang di sana. Sebagian memakai pakaian hitam. Mereka merayakan sesuatu. Aku lewat dalam diam. Sungkan. 

Di kamar. Kubuka pintu balkon samping. Taman gereja yang sepi tak terawat menungguku. Lonceng berbunyi. Suara burung gagak terdengar gelisah. 

 

 

Roma dan New York.

Roma dan New York itu dekat. Dari mataku cuma sejengkal.
IMG-20160829-WA0042

Ini saat aku membaca puisi pertama buku ini di Roma. Satu pagi di akhir Agustus 2016.

Roma 2016 (bag ke-2)

Siang ini, setelah lelah menyusuri jalanan kota Vatican, aku duduk di sebuah sudut kota Roma.
Di sebuah bar yang tiap kali kulewati menuju stasiun metro Circo Massimo.
Aku duduk di sana. Dan bukan satu-satunya yang sendiri.
Ada lagi seorang yg super gemuk duduk di depanku. Laki2 Eropa.

Ia tampak tak bahagia. Entah kenapa.

Lantas sepasang laki2. Entah sepasang kekasih atau bukan di sudut lain.

Pelayan, yang gantengnya melebihi artis Indonesia mendekat. ‘Aku pesan pizza. Yang kecil saja.’ Tapi tak ada yang kecil. Semua seloyang.
Baik.
Kupikir nanti kubungkus buat makan malam. Entah dimana.
Sambil menunggu, kembali kubaca buku puisinya Aan Mansyur. Beberapa terlewat. Yang terngiang satu.  Judulnya “Ciuman Perpisahan”.

Hmm, kurasa sebenarnya aku bisa lebih baik dari dia. Lebih baik membuat puisi maksudku. Tapi kapan? Kesombongan yang tak perlu. Satu yang perlu. Bukti. Dan itu aku yang tak punya.
Hehehe. Mungkin sore ini. Kataku beralasan. Dasar.

Segera setelah paragraf ini selesai, Bar Circo Massimo jadi ramai. Dan aku tengah benci keramaian.
Entah kenapa.

Ini beberapa foto yang sempat kuambil di Roma.

Dan ini link saat aku membaca pusi Aan Manshur yang cantik, Ciuman Perpisahan dg latar belakang musik Olafur Arnalds, Film Credit.